Menteri BUMN Jajal Kendaraan Tempur Buatan Pindad

Panser Anoa 6x6 karya Pindad telah diproduksi dalam berbagai varian dan telah ikut dalam misi perdamaian dunia PBB di berbagai Negara seperti Lebanon, Afrika Tengah, dan Sudan.

Selain digunakan di dalam negeri, Sejumlah negara seperti Malaysia, Filipina, Brunei hingga negara Timur Tengah telah membeli produk karya anak bangsa ini.

"Saya mencoba mengemudikan sendiri kendaraan tempur (ranpur) Anoa karya anak bangsa. Enak dan mudah dikendalikan. Saya yakin kualitasnya bagus untuk kebutuhan pertahanan negara kita. Ke depannya saya mendorong Pindad untuk mengembangkan  kendaraan komersil," ungkap Menteri Rini dalam keterangannya, Kamis (24/1/2019).

Turut mendampingi Menteri Rini pada kunjungan ini, Direktur Utama PT Pindad, Abraham Mose, Sekretaris Kementerian BUMN Imam Apriyanto Putro, Deputi Pertambangan Industri Strategis dan Media Kemnterian BUMN Fajar Harry Sampurno, Direktur Utama PT Pertamina (Persero), Nicke Widyawati, dan Direktur Utama PT Krakatau Steel, Silmy Karim.

Tak hanya itu dalam kunjungan kerjanya,  Menteri Rini juga mengikuti serah terima 5 unit Heli AKS dan 1 unit Pesawat Udara CN235-220 Maritime Patrol Aircraft (MPA) kepada Kementerian Pertahanan Republik Indonesia untuk TNI Angkatan Laut yang berlangsung di Hanggar Rotary Wing KP II milik PT Dirgantara Indonesia (PT DI).

Pesawat udara yang diserahkan yaitu 1 unit CN235-220 MPA (Serial Number N067) sesuai Kontrak Jual Beli Nomor TRAK/19/PLN/I/2013/AL tanggal 07 Januari 2013, antara Kementerian Pertahanan RI dan PTDI. Pesawat udara ini yang secara kontraktual telah diserahkan kepada Kemhan/TNI AL pada bulan September 2018.

Pesawat udara CN235-220 Maritime Patrol Aircraft memiliki beberapa keunggulan, yakni dapat lepas landas dengan jarak yang pendek, dengan kondisi landasan yang belum beraspal dan berumput, mampu terbang selama 10-11 jam dengan sistem avionik glass cockpit, autopilot, dan adanya winglet di ujung sayap agar lebih stabil dan irit bahan bakar.

Sedangkan helikopter yang diserahkan yaitu 5 unit Heli AKS (Serial Number 7021, 7042, 7043, 7046, 7047) yang merupakan bagian dari materiil kontrak 11 unit Heli AKS sebagaimana Kontrak Jual Beli Nomor TRAK/979/PLN/IX/2014/AL pada tanggal 30 September 2014 antara Kementerian Pertahanan RI dan PTDI, secara kontraktual telah diserahkan bertahap pada bulan Juni 2018 untuk SN 7021 dan 7043 serta bulan November 2018 untuk SN 7042, 7046 dan 7047.

Helikopter AS565 MBe Panther full AKS mampu mendeteksi keberadaan kapal selam yang dilengkapi dengan dipping sonar L-3 Ocean Systems DS-100 Helicopter Long-Range Active Sonar (HELRAS). Sonar HELRAS dapat beroperasi optimal di area laut dangkal dan laut dalam.

Teknologi HELRAS menggunakan frekuensi rendah dengan resolusi tinggi pada sistem Doppler dan rentang gelombang panjang untuk mengetahui keberadaan kapal selam dari jarak jauh. Dipadu dengan perangkat DS-100, AS565 Panther dirancang ideal untuk melakukan redetection, melokalisir sasaran, dan melancarkan serangan torpedo di perairan dangkal maupun perairan dalam.

“Saya terus mendorong agar PT DI mampu memproduksi alat-alat pertahanan yang berkualitas dan dapat digunakan untuk pertahanan negara kita. Semoga kerja sama antar BUMN dan Tentara Nasional Indonesia tetap terus ditingkatkan. PT DI juga tidak hanya menjadi pemain di pasar lokal tetapi juga pasar internasional,” tegas Menteri Rini.

Official Legal Partner

 

Contact us

PT Napindo Media Ashatama

Jl. Kelapa Sawit XIV Blok M1 No.10, Komplek Billy Moon Pondok Kelapa
Jakarta 13450, Indonesia

Tel: +6221 8650963, 8644756
Fax: +6221 8650963
Email: info@indodefence.com

Exhibition Hours

WED, 4 November 2020
12.00 pm - 05.00pm

THU, 5 November 2020
10.00 am - 05.00pm

FRI, 6 November 2020
10.00 am - 05.00pm

SAT, 7 November 2020
10.00 am - 05.00pm